Airplanes – B.oB feat Hayley Wiliiams

29 Des

[Chorus Hayley Williams]
Can we pretend that airplanes
In the night sky
Are like shooting stars
I could really use a wish right now (wish right now) (wish right now)
Can we pretend that airplanes
In the night sky
Are like shooting stars
I could really use a wish right now (wish right now) (wish right now)

[Verse 1 B.o.B]
Yeah
I could use a dream or a genie or a wish
To go back to a place much simpler than this
Cause after all the partyin’ and smashin’ and crashin’
And all the glitz and the glam and the fashion
And all the pandemonium and all the madness
There comes a time where you fade to the blackness
And when you’re staring at that phone in your lap
And you hoping but them people never call you back
But that’s just how the story unfolds
You get another hand soon after you fold
And when your plans unravel
And they sayin’ what would you wish for
If you had one chance
So airplane airplane sorry I’m late
I’m on my way so don’t close that gate
If I don’t make that then I’ll switch my flight
And I’ll be right back at it by the end of the night

[Chorus Hayley Williams]

[Verse 2 B.o.B]
Somebody take me back to the days

 

Before this was a job, before I got paid
Before it ever mattered what I had in my bank
Yeah back when I was tryin’ to get a tip at subway
And back when I was rappin’ for the hell of it
But now a days we rappin’ to stay relevant
I’m guessin that if we can make some wishes outta airplanes
Then maybe yo maybe I’ll go back to the days
Before the politics that we call the rap game
And back when ain’t nobody listened to my mix tape
And back before I tried to cover up my slang
But this is for the decatur, what’s up Bobby Ray
So can I get a wish to end the politics
And get back to the music that started this shit
So here I stand and then again I say
I’m hopin’ we can make some wishes outta airplanes?

I Belong To You – Muse

29 Des

 

 

 

 

When these pillars get pulled down,
It will be you who wears the crown,
And I’ll owe everything to you

How much pain has cracked your soul?
How much love would make you whole?
You’re my guiding lightning strike

I can’t find the words to say,
But they’re overdue,
I’ve traveled half the world to say,
I belong to you

Then she attacks me like a Leo,
When my heart is split like Rio,
But, I assure you my debts are real

I can’t find the words to say,
When I’m confused,
I’ve traveled half the world to say,
You are my mu

(Ah! Re’ponds a` ma tendresse,
Verse-moi, verse-moi l’ivresse,
Re’ponds a` ma tendresse,
Re’ponds a` ma tendresse,
Ah! Verse-moi l’ivresse,
Verse-moi, verse-moi l’ivresse,
Re’ponds a` ma tendresse,
Re’ponds a` ma tendresse,
Ah! Verse-moi l’ivresse,
I belong,
I belong to you alone)

Use,
I can’t find the words to say,
But they’re overdue,
I’ve traveled half the world to say,
I belong to you


Haunted – Taylor Swift

29 Des

You and I walk a fragile line
I have known it all this time
but I never thought I’d live to see it break
It’s getting dark and it’s all too quiet
And I can’t trust anything now
And it’s coming over you like it’s all a big mistake

Oh, I’m holding my breath
Won’t loose you again
something’s made your eyes go cold

Come on, come on don’t leave me like this
I thought I had you figured out
Something’s gone terribly wrong
You’re all I wanted

Come on, come on don’t leave me like this
I thought I had you figured out
Can’t breathe whenever you gone
Can’t turn back now, I’m haunted

Stood there and watched you walk away
From everything we had
But I still mean every word I said to you
He would try to take away my pain
And he just might make me smile
But the whole time I’m wishing he was you instead

Oh, I’m holding my breath
Won’t see you again
something keeps me holding on to nothing

Come on, come on don’t leave me like this
I thought I had you figured out
Something’s gone terribly wrong
You’re all I wanted

Come on, come on don’t leave me like this
I thought I had you figured out
Can’t breathe whenever you gone
Can’t turn back now, I’m haunted

I know, I know, oh
I just know
You’re not good. You can’t be good. No.

Come on, come on don’t leave me like this
I thought I had you figured out
Something’s gone terribly wrong
Won’t finish what you started

Come on, come on don’t leave me like this
I thought I had you figured out
Can’t breathe whenever you gone
Can’t go back, I’m haunted

Oh

You and I walk a fragile line
I have known it all this time
Never ever thought I’d see it break.
Never thought I’d see it

Speak Now – Taylor Swift

29 Des

 

I am not the kind of girl
Who should be rudely barging in on a white veil occasion
But you are not the kind of boy
Who should be marrying the wrong girl

I sneak in and see your friends
And her snotty little family all dressed in pastel
And she is yelling at a bridesmaid
Somewhere back inside a room
Wearing a gown shaped like a pastry

This is surely not what you thought it would be
I lose myself in a daydream
Where I stand and say

Don't say yes, run away now
I'll meet you when you're out of the church at the back door
Don't wait, or say a single vow
You need to hear me out
And they said speak now

Fond gestures are exchanged
And the organ starts to play
A song that sounds like a death march
And I am hiding in the curtains
It seems that I was uninvited by your lovely bride to be

She floats down the aisle like a pageant queen
But I know you wish it was me,
You wish it was me
Don't you?

Don't say yes, run away now
I'll meet you when you're out of the church at the back door
Don't wait, or say a single vow
You need to hear me out
And they said speak now

Don't say yes, run away now
I'll meet you when you're out of the church at the back door
Don't wait, or say a single vow
Your time is running out
And they said speak now

Ooh, la la

Ooh, ooh

I hear the preacher say speak now or forever hold your peace
There's the silence, there's my last chance
I stand up with shaky hands, all eyes on me
Horrified looks from everyone in the room
But I'm only looking at you

I am not the kind of girl
Who should be rudely barging in on a white veil occasion
But you are not the kind of boy
Who should be marrying the wrong girl

So don't say yes, run away now
I'll meet you when you're out of the church at the back door
Don't wait, or say a single vow
You need to hear me out
And they said speak now

And you'll say let's run away now
I'll meet you when I'm out of my tux at the back door
Baby, I didn't say my vows
So glad you were around
When they said speak now


Laut lebih Denganku Chapter 1

29 Des

 

 

 

Fanfic Percy Jackson, diceritakan dari sisi Annabeth. Kisah ini terjadi setelah buku ke 4

………………………

Aku berdiri di ruangan bundar gelap gulita. Udara kering dan panas memenuhi paru-paruku. Suara bergemuruh terdengar di belakang, aku menoleh dan baru tersadar bahwa aku sedang berada di labirin milik daedalus ‘lagi’.

“Ayolah Annabeth kau bisa, larilah!’’ suara pria yang sudah familier di telingaku berteriak, aku yakin Luke berada di luar ruangan itu.

Aku berlari menuju satu-satunya pintu keluar yang ada di ruangan bundar itu, dan mendapati bahwa pintu itu terkunci. Dengan napas terengah-engah, aku mendobrak pintu itu dengan bahuku. Suara bergemuruh terdengar lebih keras.

“Pintu ini tidak bisa dibuka, tolonglah aku, kumohon!’’ Aku berkata sambil menyiapkan belati di tangan kananku.

Luke tidak menjawab, peluh menetes di dahiku. Dengan sisa tenaga, aku mendobrak pintu lagi, tapi pintu itu tidak bergeming. Tidak ada gunanya, aku harus menhadapi apapun itu, pikirku.  Tanganku lebih erat memegang belati, dan tepat saat itu tiga Haydra masuk bersamaan. Sangat tidak mungkin menghadapi tiga Haydra seorang diri, pahlawan yang hebat sekalipun tidak bisa melakukannya.

Haydra pertama maju dengan pelan dan menjulurkan lidah ularnya secara bersamaan. Aku akan mati hari ini.

“Aku akan melindungimu’’ bisik suara luke di belakangku.

Aku berbalik ke arah suara dan mendapati Percy berdiri tegak di depanku menghunus riptide nya. Belati ku terlepas dari peganganku.

“Tap..tapi.. tadi Luke berada di luar pintu bukan kau, dan kau tak mu..mungkin berada di sini Percy, kau bukan Luke.’’

“Terserah kau Annabeth tapi ini aku.” Dia berkata pendek dan berlari menerjang Haydra.

Aku tercengang. Air mata mengalir pelan di pipiku. Dia Percy bukan Luke, dan Percy lah yang menolongku.  Luke adalah kronos sekarang. Aku membungkuk dan mengambil belatiku. Tepat saat aku berdiri, pintu keluar terbuka. Monster sipir penjara, kampe, mengamatiku dengan tajam. Dia menerjang, dan menancapkan cakarnya ke perutku.

***

Aku terbangun dari mimpi burukku. Jantungku masih berdebar kencang, aku tidak percaya bahwa aku terbangun dari mimpi. Aku melihat keadaan sekeliling dan terpampang dihadapanku adalah kamar tidurku bukan labirin deadelus. Suara telapak kaki seseorang yang tengah berjalan terdengar pelan, dan kemudian orang itu membuka pintuku.

“Annabeth, selamat pagi. Kau lupa hari ini kau ada kencan dengan percy.” Kata ayahku dengan senyum mengembang.

“Oh, please. Ayah, Percy adalah sahabatku tidak lebih.”

Aku mengusapkan telapak tanganku ke permukaan wajahku, dan peluh terasa lengket di wajahku. Aku kemudian beranjak dari tempat tidur menuju ke kaca yang menempel di dinding kamarku. Disana terlihat wajah ku yang terlihat kusam dengan keringat yang bercucuran dan rambut pirang acak-acakan, sangat mirip dengan gelandangan. Aku menghembuskan nafas kemudian merebahkan kembali tubuhku ke ranjang.

“Annabeth, kau mimpi buruk lagi? Apakah kau baik-baik saja? Emm.. ya ampun apakah kau diserang oleh monster semalam dan kau tidak berteriak sehingga ayah tidak tahu?” kata ayahku cepat tanpa jeda sambil mengamatiku dengan cermat.

“Ayah aku hanya mimpi buruk, aku baik-baik saja. Rumah kita di dekat gunung pupus harapan jadi bukan suatu hal yang spectacular jika aku mimpi buruk, tenanglah yah.” Kataku lembut.

Kemudian aku beranjak dari tempat tidur untuk mandi dan bersiap-siap menuju perkemahan dan bertemu Percy, emm.. Maksudku aku akan bertemu teman-teman yang lain, Chiron, dan saudara-saudaraku di kabin Athena.

***

Aku menyusuri selat Long Island yang membentang menuju ke bukit blasteran dengan mobil bersama ayahku yang nekat mengatarku sampai disini. Ku rasa mood para monster sedang buruk sehingga kami berdua ‘hanya’ diserang 1 monster selama perjalan dari San Fransisco dan. Ayahku membuka sedikit jendela mobil sehingga aku bisa merasakan hembusan angin laut. Aku menatap selat Long Island dan rasa tenang menyusup di dadaku, aku berda di sini lagi. Perkemahan Blasteran adalah segalanya bagiku. Jika kau tanya seberapa pentingnya perkemahan balasteran? Akan kujawab itu seperti Jantungku sendiri, oh tidak itu terlalu dramatis sepertinya. Mungkin itu ibarat jika kau mempunyai benda yang kau impikan sejak berumur 2 tahun dan barang itu limitid edtion, sehingga sangat sulit menemukannya, ya kurang lebih seperti itu.

Saat aku sedang sibuk dengan fikiranku sendiri, ayahku berteriak mengerikan sambil mengerem mobil mendadak.

“Ayah, ada ap- “

Sebelum aku menyelesaikan kalimatku, sesuatu di depan mobil menggeram dan menghantam mobil ayah hingga membuat kap depan nya penyok. Ayahku masih dalam posisi terkejutnya, mencengkeram setir mobil dengan mulut setengah terbuka, dan mata melotot. Aku merogoh sakuku untuk menemukan topi bisbol New York Yankess pemberian Ibu kemudian aku menyeret ayah untuk keluar dari mobil.

“Dengar, selamatkan diri ayah, aku akan berusaha mengalihkan perhatiannya.” Kataku dengan cepat

“Tapi…”

“Kumohon ayah, ini yang terbaik.” Teriak ku sambil  berlari ke arah moster itu.

Monster itu setinggi kira-kira 2 meter. Tubuhnya seperti macan, tapi monster itu memiliki ekor serupa tikus, bergeri tajam serta berwarna merah, dan sepasang mata merah menonjol yang terlihat akan keluar dari rongganya.

“Hi- yaaaaah”

Aku berlari ke arah monster itu sambil menggunakan topi yankess ku dan menancapkan belati ke tengkuknya. Monster itu menggeram mengerikan dan menghentakan kakinya hingga nyaris menginjakku. Aku berlari ke belakang monster itu dan mengeluarkan belati lain, lalu melemparkan belati itu ke punggungnya. Selama sedetik aku lupa bahwa monster macan-tikus itu memiliki ekor bergerigi. Dua detik setelah aku melemparkan belatiku moster itu menggerakan ekornya hingga membuatku terlempar. Aku mendarat dengan kepalaku menghantam sesuatu yang keras mungkin batu atau mungkin kayu? Bayangkan sesuatu yang keras saja. Aku membuka mataku dan rasa pusing yang tak terbayangkan terasa dikepalaku, kemudian aku tak tahu lagi apa yang terjadi.

***

Aku terbaring di ruangan bundar gelap gulita itu lagi, kepalaku masih terasa berdenyut denyut. Batu pualam tempatku berbaring terasa menusuk ditubuhku. Aku berdiri pelan dan di pintu keluar berdiri seorang pria, dia berdiri tegap dengan rambut cepak sewarna pasir, dia menoleh dan menyunggingkan senyum jahilnya.

“Dimana kita? Bagaimana kita keluar dari sini?” ucapku panik

Luke menatapku dengan sorot mata khasnya.

“Emmm yahh, aku yakin kita akan bisa keluar dari sini.”

Aku tersenyum melihatnya kembali seperti dulu, aku memeluk badannya erat.

“Thanks Luke.” Ucapku lembut.

Luke memelukku dengan satu tangannya. Tiba-tiba suara gemuruh terdengar, dan Percy keluar dari pintu di dan menatapku dengan ekspresi terkejutnya. Detik berikutnya Luke mengeluarkan backbiter nya dan memegangnya tepat dibelakang leherku. Dengan pelan luke mendekatkan backtiber ke leherku, aku bisa merasakan pedang mengerikan itu menyentuh leherku sekarang.

“Percy……”

***

Arti Kebahagiaan

29 Des

ARTI KEBAHAGIAAN

 

 

Kehidupan yang bahagia adalah keinginan setiap orang, begitu juga dengan aku. Keluarga yang mencintaimu, sahabat, hal-hal membosankan yang kau lakukan di sekolah, bertengkar dengan saudaramu, begitukah yang kau rasakan sekarang? Bersyukurlah bila kau merasakan itu.

Hidupku berubah dimulai sejak Ayahku memutuskan untuk pindah rumah didaerah Surakarta. Aku tidak menyukai itu karena aku sudah memiliki segalanya disini, Jakarta dan Surakarta sangat jauh, aku mungkin tidak akan bisa bertemu dengan teman temanku disini lagi. Tapi tidak ada pilihan lain selain kepindahan keluarga kami, dan aku pun harus menerima hal itu. Keadaan memang tidak seburuk yang kubayangkan, tetapi tetap saja aku tidak berada di tempat diamana aku merasa hidupku sempurna. Aku menjadi anak asing disekolah baruku, anak-anak selalu berbisik jika melihatku, aku tidak terlalu memikirkan itu pada awalnya, tetapi mereka mulai menjahiliku. Menyembunyikan tasku, menghalang-halangi ketika aku berjalan, mendorongku, dan lain lain. Itukah yang mereka lakukan kepada siswa baru? Benar-benar membuatku muak.

Semua itu hanyalah awal dari hidup kelamku, inilah sebab utama yang menyebabkan keluargaku hancur, Ayahku berselingkuh dengan seorang wanita muda berumur sekitar 25 tahun, Ibuku lebih cantik, baik, dan segalannya dibandingkan dengan wanita selingkuhan Ayahku. Tetapi Ayahku lebih rela melepaskan Ibuku dan anak-anaknya dan memilih wanita itu bersama calon bayi mungilnya. Ibuku lebih sering menangis disetiap malam setelah kejadian Ayahku menjatuhkan talak satunnya. Kakakku satu-satunnya orang yang kumiliki setalah ibuku, sibuk dengan kegiatannya sendiri. Tepat pada tanggal 27 Juni 2009 Ayahku resmi bercerai dengan Ibuku. Kehidupan Ekonomi di keluarga kami pun berubah. Biaya untuk aku dan kakakku bersekolah, kebutuhan sehari-hari kami berusaha dipenuhi Ibuku membuka catering kecil-kecilan, hal menyedihkan yang terjadi di keluarga kami.

Semenjak perceraian Ayah dan Ibuku kakakku berubah semakin aneh, dia selalu berangkat sekolah jam 6 pagi dan pulang lewat jam 7 malam. Setelah pulang dari aktivitas mencurigakannya, kakakku segera bergegas ke kamar mandi dan selesai mandi dia akan langsung merebahkan dirinya di tempat tidur. Hidupku berubah seratus delapan puluh derajat sekarang, aku tidak mempunyai satu pun teman, Ibuku sibuk dengan pekerjaannya dan aku juga harus membantunnya karena Kakakku menghilang dengan aktivitas anehnya. Rutinas pekerjaan melelahkan berulang setiap hari dalam hidupku, bangun pagi, membantu ibuku, sekolah, membantu ibuku lagi, dan menangis di setiap malam. Hingga akhirnya aku memutuskan untuk berhenti sekolah, keputusan gila yang sudah pasti akan menimbulkan perdebatan hebat.

 

“ Apa maksudmu dengan berhenti sekolah, Ros?’’ Kakakku berbicara dengan keras sambil menatap tepat dimataku.

“Aku sudah capek dengan ini, memangnya aku robot apa? Sekolah sekarang tidak ada gunannya untuk ku!” jawabku kasar.

Kakakku terdiam sejenak seperti memikirkan sesuatu sementara Ibuku hanya terdiam dikursinya sambil melihat aku dan kakakku bertengkar.

“Kau tidak mengerti apa yang bermanfaat untukmu dan tidak Rosa! Jika kau tidak bersekolah kau mau jadi apa? Hah?”

“Memangnya kau tau kak? Setiap hari berangkat pagi dan muncul tiba-tiba tanpa bicara dan setelah itu masuk kamar. Apakah itu yang hal yang bermanfaat? Aku akan mengkutinya kalau begitu.” Jawabku dengan cepat sambil berjalan kearahnya.

Ibuku beranjak dari tempat duduknya dan berdiri diantara aku dan kakakku.

“kau tidak tahu apa yang kau katakan Rosa.” Jawabnya lirih sambil menunjukku dengan telunjuknya.

Ibuku menghela nafas dan berbiacara dengan lembut.

“Rosa, Rio sudahlah. Rosa kau harus memikirkan hal itu dulu sayang, sekolah bukanlah hal sepele, tapi semua keputusan ada di tanganmu. Dan Rio kau harus menjaga adikmu dan bijaksanalah karena kau menggantikan peran Ayah sekarang. Ibu tahu hal ini sangat sulit bagi kalian, kalian adalah anak remaja yang harusnya menikmati masa-masa remaja. Tapi Ibu membuat kalian tidak bisa merasakannya, jika ada orang yang disalahkan dalam semua ini, itu Ibu.”

“Tidak, Ibu tidak salah.” Jawabku bersamaan dengan kakakku.

Kakakku tersenyum kearahku dan memeluk Ibuku erat.

“Tidak ada yang salah bu, semua sudah diatur oleh Tuhan, kita hanya harus berusaha melewati ini.”

“Ada yang salah kok, si Pria yang tidak bertanggung jawab. Tapi sudahlah aku tidak mau membahasnya.” Kataku sembari memeluk Ibuku juga.

“Anak nakal.”  Kakak ku mengejek sambil mengacak pelan rambutku.

Hari ini kehangatan kembai hadir di tengah tengah keluarga kami, tapi ini tidak akan menyeselesaikan kepedihan hidupku. Waktu akan terus bergulir dan aku harus melewatinnya.

***

 

 

Aku bermimpi hal yang paling indah yang masih bisa kukenang. Hari ulang tahunku yang ke 12, Ibuku membuatkan kue ulang tahun berwarna biru cerah dan Ayahku memberikan kado yang berukuran besar. Ayahku meletakkan kado itu di depanku kemudian memelukku erat sambil menggoyang-nggoyang badanku pelan. Seteah itu Kakakku memberikan kejutan dengan melempari ku dengan sekantong tepung, dan kami tertawa bersama-sama. Aku ingin menikmati mimpi ini, sampai Kakakku masuk kamarku dan menjatuhkan bantal di mukaku.

“Bangun anak malas.” Ucapnya dengan keras tepat ditelingaku.

Aku menngambil bantal diatas mukaku kemudian melemparkan bantal itu ke Kakakku.

“Aku tidak mau sekolah hari ini, refreshing sepertinya kubutuhkan. Aku janji akan berangkat sekolah besok. Boleh kan?” Ucapku sambil memasang senyum paling manis diwajahku.

Kakak  memandangku sambil mengerutkan dahi seperti sedang berpikir keras. Kemudian dia tersenyum lebar dan menyeretku ke kamar mandi.

“Oke, hari ini kita akan bersenang-senang. Dan sekarang mandilah, kutunggu di depan rumah Rosa sweety.” Kata kakakku dengan nada gembira

***.

 

Kakakku mengajakku ke Solo Grand Mall, sepanjang perjalanan Kakak berbicara hal-hal aneh seperti yang sering dilakukannya dulu dan itu membuatku sangat senang.

“Aku mau nonton Harry Potter and the half blood prince. Ketinggalan banget kalau nggak nonton kak, mau ya?’’

Kakakku tersenyum dan berkata.

“Okey, sweety. Hari ini kita nonton dan bersenang-senang, gratis deh.”

Hari itu kulewati dengan dengan melakukan hal-hal yang sudah lama tidak kulakukan dengan kakakku. Mengantre tiket bioskop, berebut pop corn, membeli es cream dan menceritakan teman-teman kami disekolah sambil tertawa keras bersama. Aku berharap hari seperti ini akan terjadi lagi di hidupku untuk melupakan sebentar kesedihan yang aku rasakan akhir-akhir ini. Sejenak aku teringat dengan Ibuku, sekarang beliau pasti sedang sibuk dengan pesanan kuenya dan aku merasa bersalah karena tidak membantunya.

“Kasihan Ibu, kita bersenang-senang disini sementara Ibu pasti sibuk.” Ucapku pelan saat aku dan kakak sedang makan siang masih di dalam Mall.

“Ibu pasti senang kalau melihat kita senang. Percaya padaku deh.” Kata Kakak sambil tersenyum.

Aku beruntung mempunya Kakak seperti Kak Rio. Dia selalu tersenyum, memikirkan suatu masalah dengan tenang dan tidak pernah menyalahkan siapapun saat masalah hadir di hidupnya. Jika kau bertanya bagaimana hidupku sekarang akan kujawab bahwa hidupku adalah kisah hidup anak berumur 13 tahun yang tragis dan menyedihkan. Tetapi jika kau bertanya kepada Kakak bagaimana hidupnya aku yakin dia akan menjawab ‘hidup adalah anugrah dan setiap orang hidup pasti merasakan kebahagiaan, dan itu yang kurasakan karena aku dikelilingi orang yang kucintai dan mencintaiku’. Itulah yang membuatku bangga kepadannya.

“Kak, kayaknya hari ini kurang asyik. Ada ide?”

“Aku yakin Ros, kau akan suka yang ini.” Kakakku tersenyum lebar kemudian menunjuk seorang pria yang duduk bersama wanita muda yang sedang hamil. Dan Pria itu ternyata Ayahku.

“Suka? Melihatnya membuatku jijik, kak.” Kataku dengan nada marah.

“Lihat  ini.” Dia tersenyum sambil melepas sepatunya dan dengan cepat melemparkan sepatunya kearah Ayahku.

Aku terkejut hingga tidak mampu berkata apa-apa, apa yang dilakukan Kakakku bisa membuat masalah besar. Kemudian aku memfokuskan pandangan kepada Ayah. Ayah berdiri dan berjalan mendekat ke arah kami.

“Ayo lari.” Ucapku sambil menarik lengannya, tapi Kakak tidak bergeming dari tempatnya berdiri.

Ayah sekarang berdiri tepat di depan kami, wajahnya memperlihatkan kesedihan yang mendalam bukan kemarahan seperti yang kuperkirakan. Tapi setelah menatap Kakak, Ayah menampar wajah Kakak dengan keras.

“Kau tidak punya malu, Rio Fernanda”

“Ayah seharusnya bertanya kepada diri Ayah sendiri.” Kata Kak Rio tegas.

Tiba-tiba telfon berdering dari saku Kak Rio dan Kakak segera mengangkatnya. Kak Rio hanya terdiam dan raut mukannya berubah menjadi sedih.

“Ayo pulang. Ibu sakit.” Kata Kakak sambil menarik lenganku.

***

Ibuku terbaring diranjang rumah sakit dengan mata terpejam, selang infus terpasang di lengan kirinnya. Aku menangis di pundak Kakakku. Rasa penyesalan membebaniku, seharusnya hari ini aku tidak pergi bersenang-senang dengan Kak Rio dan menghabiskan waktuku untuk membantu Ibu. Jika aku di rumah aku yakin penyakit jantung lemah Ibu yang tidak akan kambuh.

“Aku… aku yang salah. Seharusnya kita tidak pergi ke Mall. Aku selalu membuat Ibu sedih Kak, selalu menyusahkan Ibu dan tidak bisa membahagiakan Ibu.” Ucapku sambil terisak.

“Rosa, orang yang bahagia tidak selalu memiliki hal-hal yang membahagiakan dalam hidupnya tetapi dia mampu mengubah hal yang hadir di dalam hidupnya menjadi sesuatu yang membahagiakan. Aku yakin sebenarnya kau bisa menjaga Ibu ada dan tidak ada Kakak.” Ucap Kak Rio lirih.

“Tapi kak…”

“Sudahlah, kau pulang saja ke rumah. Bibi akan menemanimu di rumah nanti, kau janji kan Ros, besok mau berangkat sekolah. Dan kau harus menepatinnya. Besok aku jemput sepulang sekolah dan kita ke rumah sakit lagi.”

Aku menuruti perintah Kakakku. Dengan langkah pelan aku keluar dari kamar rawat Ibuku.

***

Hari ini hari yang sangat buruk. Aku terpaksa pergi ke sekolah untuk menepati janjiku. Dan sekarang kak Rio yang berjanji menjemputku tidak segera datang. Setelah menunggu selama 30 menit aku memutuskan untuk pulang naik angkutan umum.

Jalan menuju gang rumahku ditutup dan ada bendera merah kecil berwarna merah dipasang di sana. Aku bergegas menuju rumahku. Pemandangan aneh terlihat didepan rumahku. Orang-orang berpakaian hitam silih berganti memasuki rumahku. Aku berlari menerobos rombongan pelayat dan mendapati Ayahku terisak disamping jenazah yang terbaring didepannya.

“Maafkan Ayah sayang, Ayah menyesal. Ayah sangat menyayangi kalian, Kakakmu akan tenang disana.”

Aku tidak mendengarkan ucapan Ayah, dengan pelan aku membuka kain yang mentupi jenazah itu. Dan disana terbaring seorang pria dengan wajah pucat yang familier dihadapanku. Hatiku terasa sakit saat melihatnya, air mata melewati pipiku. Ini tidak mungkin terjadi, itu bukan kak Rio, tidak mungkin.

“Dimana Ibu? Dimana Kak Rio, yah?” teriakku di depan Ayah.

“Ibumu di rumah sakit sayang, Kakakmu akan tenang disana, dia anak yang baik. Maafkan Ayah.” Kata Ayah sambil memelukku.

Aku melepas pelukan Ayahku dan berlari masuk ke kamarku kemudian aku menutup pintuku dengan keras. Di ranjangku terdapat sebuah laptop denga pita kecil diatasnya dan sebuah surat. Aku mengambil surat itu dan membacanya.

 

Rosa Fernanda my sweety. Ini kejutan untukmu. Selamat Ulang Tahnu ke 13 ya.Aku senang jika kau menyukai kadoku. Kakak tahu, Rosa membutuhkan Laptop dan Kakak berusaha bisa memenuhinnya. Itulah sebab kakak berangkat pagi-pagi dan selalu pulang malam. Ingat “orang yang bahagia tidak selalu memiliki hal-hal yang membahagiakan dalam hidupnya tetapi dia mampu mengubah hal yang hadir di dalam hidupnya menjadi sesuatu yang membahagiakan”. Rosa bisa membahagikan Ibu, kakak yakin, dan satu lagi Rosa tidak boleh menyerah, Rosa harus malu sama Kakak.

***

Aku memandang pelataran rumahku pagi ini dengan persaan sedih yang berusaha kulupakan. Hari ini adalah 1 bulan sudah Kakakku meninggalkanku tapi aku tidak pernah menyesalinnya, karena ini sudah takdir. Aku harus menjaga Ibu dan aku harus bisa mengubah hal-hal yang hadir di dalam hidupku menjadi kebahagianku. Ku beri tahu satuhal, kebahagian tidak secara tiba-tiba hadir di dalam hidupmu tapi kau sendiri yang bisa menghadirkannya.

 

 

 

 

TAMAT

 

 

Monster-monster dalam Mitologi Yunani

29 Des

Monster, jika kalian berfikir kata-kata itu pasti sesuatu yang mengerikan muncul di benak kalian. Banyak Imajinasi dan berbagai jenis monster di zaman modern sekarang.

Tapi kalian tahu nggak monster-monster Yunani kuno?

Ini dia monster monster Yunani kuno yang informasinya berhasil saya dapatkan dari berbagai sumber.😀

tereeeeet.. tereeeeet……

silahkan membaca😀

1. Hydra

Siapa yang tidak tahu dengan Hydra?, monster legendaris yang mengarungi Laut Aegean dan menghancurkan siapa saja yang berlayar di sekitar laut Yunani terluas tersebut.
Hidra adalah monster berkepala sembilan yang merupakan anak dari Tifon dan Ekhidna.Satu dari sembilan kepala Hidra adalah abadi, sedangkan delapan kepala lainnya akan menumbuhkan dua kepala baru jika dipotong. Hidra tingga di rawa Lerna bersama seekor kepiting raksasa.

Tugas kedua Herakles adalah membunuh Hidra. Herakles menghadapi Hidra dengan dibantu oleh keponakannya, Iolaus. Herakles memotong kepala Hidra namun selalu tumbuh lagi. Dia lalu menyuruh Iolaus untuk membakar leher Hidra yang kepalanya telah terpotong. Dengan cara itu kepala Hidra tidak tumbuh lagi sehingga Herakles bisa mengalahkan Hidra. Herakles lalu mengubur kepala abadi Hidra di bawah sebuah batu besar dan mencelupkan panahnya pada darah Hidra sehingga panahnya kini mematikan.

Hidra sendiri kemudian ditempatkan di langit sebagai rasi bintang Hydra.

2. Kraken


Gurita raksasa yang merupakan anak dari Dewa penguasa laut Poseidon, beberapa literatur menggambarkan Kraken berwujud Gurita raksasa, namun beberapa menggambarkan Kraken adalah raksasa yang mempunyai sisik ikan, dalam beberapa kisah juga dikatakan Kraken merupakan anak dari Hades, bukan Poseidon, namun literatur manapun itu semua setuju bahwa Kraken adalah Monster penjaga laut yang menyeramkan

Perseus menggunakan kepala Medusa untuk menaklukan Kraken

3. Medusa (Gorgon)

. Dalam mitologi Yunani, Gorgon (Yunani: Γοργών atau Γοργώ, Gorgon/Gorgo) adalah makhluk perempuan yang menakutkan. Namanya berasal dari bahasa Yunani gorgós, yang berarti “mengerikan.” Meskipun penggambaran Gorgon berbeda-beda dalam tiap literatur, nama Gorgon secara umum mengacu pada tiga saudari yang memiliki rambut ular berbisa dan pandangan mata yang mampu membuat makhluk apapun menjadi batu. Gorgon Stheno dan Euryale adalah abadi sedangkan Medusa tidak. Medusa dibunuh oleh Perseus. Gorgon adalah makhluk yang populer dalam mitologi Yunani. Karena dipercaya memiliki pandangan mata yang ajaib, patung Gorgon sering dipasang pada benda atau bangunan untuk perlindungan.
Dalam petualangannya, cerita legendaris Perseus untuk menemukan senjata yang tepat untuk mengalahkan Kraken adalah dengan memenggal kepala monster Gorgon (makhluk setengah ular dan berambut ular juga), namun Perseus bukan hanya mencari sekedar Gorgon biasa, melainkan Ratu Gorgon bernama Medusa. Pandangan mata mereka mampu mengubah makhluk apapun menjadi batu. ketiga Gorgon itu adalah Stheno, Euriale, dan Medusa. Stheno dan Euriale abadi sedangkan Medusa tidak. Para Gorgon tinggal Sarpedon, sebuah pulau berbatu. Stheno adalah Gorgon yang paling buas dan ganas sementara Euriale memiliki tangisan yang menakutkan.

Medusa sendiri pada awalnya adalah seorang perawan cantik dan merupakan pendeta wanita di kuil milik Athena. Namun suatu ketika ia diperkosa oleh Poseidon di dalam kuil Athena. Hal ini membuat Athena marah, maka sang dewi pun mengubah rambut Medusa menjadi ular dan mengutuk Medusa sehingga siapapun yang melihat matanya, akan menjadi batu.

Medusa dibunuh oleh Perseus atas perintah Raja Polidektes dari Serifos yang meminta kepala Medusa sebagai hadiah. Dengan bantuan dari Athena dan Hermes, yang memberinya sandal bersayap, Helm gaib, pedang, dan perisai cermin, Perseus berhasil melaksanakan tugasnya. Perseus membunuh Medusa dengan cara melihat bayangan Medusa di cermin agar Medusa tidak mengubahnya jadi batu lalu Perseus memenggal kepala Medusa. Kemudian dua makhluk keluar dari tubuh Medusa: Pegasus dan Khrisaor. Ketika Perseus terbang di atas Libya, sebagian darah Medusa menetes di gurun dan berubah menajdi ular berbisa.

Setelah Perseus menyelesaikan tugasnya dan membalas perbuatan Polidektes dengan mengubahnya menjadi batu, sang pahlawan menyerahkan kepala Medusa kepada Athena untuk kemudian dipasang pada Aegis.

4. Scylla

Dalam kisah perjalanan Odysseus untuk pulang, banyak sekali Monster-monster yang detemui Odysseus, salah satunya adalah Scylla, monster laut berkepala 6 yang menjaga perbatasan di lembah Charybdis, Odysseus berhasil melewaty Scylla, namun 6 kru kapal Odysseus sendiri berhasil dimakan oleh Scylla

Odysseus Melewati Scylla
diceritakan bahwa Hercules lah yang pada akhirnya berhasil menaklukkan Scylla, namun pada akhirnya Scylla dihidupkan kembali oleh Phorcys (ayah dari Scylla)

5. Maenad

Sejumlah wanita gila yang pada saat itu menebar terror di Yunani dengan cara memutilasi korban-korbannya hingga beberapa bagian, para Maenad merupakan manusia yang dahulunya merupakan pemuja Dyonisius, Dewa anggur, namun berubah menjadi monster mengerikan yang menebar terror di Yunani. Konon, sebelum terkenal di perang Troya, Achilles lah yang berhasil membantai habis para wanita-wanita gila ini dan mengembalikan rasa aman di seantero Yunani

6. Minotaur

Makhluk setengah manusia, dan setengah banteng, yang mendiami labyrin kota Athen, Minotaur dikalahkan oleh Thesseus, si penjaga kuda waktu, yang dikemudian hari menjadi pemimpin Athen dan membawa Athen menuju masa kejayaannya
Pasifae, istri raja Minos, jatuh cinta pada Banteng Kreta. Pasifae lalu menyuruh Daidalos untuk membuatkannya sebuah tiruan banteng betina. Pasifae masuk ke dalam replika itu dan bercinta dengan sang banteng. Akibat dari hubungan itu, Pasifae melahirkan Minotaur, makhluk bertubuh manusia dan berkepala banteng.

Minotaur adalah makhluk yang mengerikan dan senang memakan manusia. Untuk mengamankannya, Minos mengurungnya dalam labirin buatan Daidalos.

Suatu ketika, Minos memimpin Kreta mengalahkan kota Athena sehingga Athena setiap tahun harus mengirim tujuh pemuda dan tujuh perawan untuk dijadikan sebagai makanan Minotaur. Thesus, pahlawan Athena, menyamar menjadi salah satu korban dan pergi ke Kreta. Di sana, Putri Ariadne jatuh cinta pada Theseus dan membantunya dengan memberinya sebilah pedang serta segulung benang. Thesus memasuki labirin dan mengulur gulungan benangnya. Theseus menjelajahi labirin dan akhirnya bertemu dengan Minotaur. Mereka kemudian berkelahi. Minotaur, yang ternyata sangat kuat, sempat menyulitkan Theseus namun dengan pedangnya, Theseus akhirnya berhasil membunuh Minotaur. Theseus lalu menggunakan benangnya untuk menelusuri kembali jejaknya supaya bisa keluar dari dalam labirin yang rumit.

8. Cerberus

Anjing penjaga Neraka yang memiliki kepala 3, sekaligus peliharaan kesayangan Hades, Dewa dunia bawah, Cerberus dapat memuntahkan api dari mulutnya, Hercules diceritakan pernah menghadapi Cerberus dalam salah satu perjalanan legendarisnya mengerjakan 12 tugas legendaris
Ketika bertempur dengan Hercules, air liur Cerberus meracuni beberapa tumbuhan sekitar yang kemudian dikenal dengan nama ‘Wolfsbane’

9. Talos

Talos, Satria perunggu, ciptaan Hefestus, Pandai Besi Olympus, Talos sendiri diceritakan sebagai suatu entitas yang tidak dapat dihancurkan, Talos lah yang diutus oleh Hefestus untuk mempertahankan kota Crete dari ancaman para bajak laut. namun dalam kisah perjalanan Jason and The Agronauts, talos lah yang menjaga agar Jason dan kru Agronautnya agar tidak bisa mencapai Crete, karena Bulu domba emas (Golden Fleece) yang dicari Jason terdapat di Crete

Jason menghadapi Talos
diceritakan Talos berhasil ditaklukkan oleh Medea (istri Jason) dengan cara meracuninya dengan sebuah ramuan setelah Medea memperdaya Talos dengan memberi tahu Talos bahwa dengan ramuan tersebut, Talos akan menjadi Abadi

10. Dragon

Naga peliharaan Ares, Sang Dewa Peperangan, yang diutus untuk menjaga Golden Fleece langsung agar tidak jatuh ke tangan Jason, tidak berbeda dengan Naga-naga didalam mitos mitos lainnya
11.Nemean Lion


Monster singa dalam mitologi Yunani yang tinggal di Nemea. Ia adalah anak dari Typhon dan Echidna, namun di beberapa versi disebutkan adalah merupakan anak dari Zeus dan Selene [Dewi Bulan]. Monster singa ini dibunuh oleh Hercules dalam tugas pertamanya. Singa ini hanya bisa dikalahkan dengan cara menusuk tenggorokannya, sebab tubuhnya dilindungi oleh bulu emas yang tahan terhadap segala macam senjata.

12.Orthos

Dalam mitologi Yunani disebut juga Orthrus atau Orthus, anjing yang memiliki dua kepala, hampir sama dengan Cerberus, saudaranya. Dia adalah anjing dari Geryon [raksasa berbadan tiga] yang menjaga Sapi-sapi Merah-nya di Erytheia [red one]. Orthos kemudian dibunuh oleh Hercules dalam Tugasnya yang ke-10.

Orthus adalah anjing berkepala dua yang merupakan saudara Kerberos. Orthos dipelihara oleh raksasa berbadan tiga, Gerion. Ketika Herakles datang ke tempat Gerion untuk mengambil ternaknya, Herakles terlebih dulu membunuh Orthos dengan panah sebelum akhirnya membunuh Gerion.

13.Sphinx

Sphinx adalah makhluk dengan kepala perempuan, badan singa, sayap elang, dan ekor ular. Sphinx dikirim oleh para dewa untuk meneror kota Thebes akibat melakukan beberapa kejahatan.

Di jalan menuju Thebes, Sphinx mengajukan pertanyaan pada orang yang lewat. Jika jawabannya salah maka Sphinx akan memakan orang itu. Suatu hari Oidipus pergi ke Thebes dan bertemu dengan Sphinx. Oidipus berhasil menjawab pertanyaan yang diajukan oleh Sphinx. Akhirnya Sphinx menjatuhkan diri dari tebing dan mati.

14.BASILISK



Basilisk (dari bahasa Yunani: βασιλίσκος basiliskos, raja kecil, bahasa Latin: Regulus) adalah reptil dalam legenda Eropa yang dikenal sebagai raja ular dalam mitologi (serpent) dan memiliki kemampuan untumenimbulkan kematian bila menatapnya.

Basilisk disebut raja karena ia digambarkan memiliki mitre – atau tonjolan tengkorak berbentuk mahkota. Dilegendakan, basilisk berasal dari telur ular yang ditetaskan ayam jantan (kebalikan dari cockatrice yang berasal dari telur ayam yang dierami oleh ular.

15. CYCLOPS

Siklop (bahasa Yunani: Κύκλωπες) adalah makhluk dalam mitologi Yunani yang bertubuh raksasa dan memiliki satu mata. Awalnya hanya ada tiga siklop yang merupakan anak dari Gaia dan Uranus. Mereka adalah Arges, Brontes dan Steropes. Karena penampilan mereka yang mengerikan, Uranus memenjarakan para Siklop di Tartarus bersama Hecatonchires. Para siklop dibebaskan dari Tartarus oleh Zeus yang membutuhkan bantuan dalam perang melawan para titan. Siklop yang memang ahli dalam menempa besi kemudian membuatkan petir untuk Zeus, trisula untuk Poseidon, dan helm gaib untuk Hades. Setelah dewa-dewa Olympus memenangkan perang, para siklop bekerja bersama Hefestus, dewa api dan pandai besi. Salah satu Siklop yang terkenal adalah Polifemus, yang pernah berkonfrontasi dengan Odisseus.

16. Griffin

Griffin (Yunani: gryphos ; Persia: شیردال; shirdal : “singa-rajawali” ) (disebut juga Gryphon) adalah bangsa makhluk legendaris bertubuh singa sedangkan bersayap dan berkepala rajawali. Selayaknya singa sebagai “Raja hewan buas” dan burung rajawali sebagai “Raja di udara”, menjadikan Griffin sebagai hewan yang paling berkuasa atas kedua hal tersebut atau bergelar sebagai “Raja hewan buas dan penguasa udara”.

17. Harpy

Dalam mitologi Yunani, Harpy (si perenggut) adalah makhluk legenda yang bersayap, dilukiskan sebagai makhluk berwujud setengah wanita setengah burung yang cantik. Harpy terkenal sebagai si perenggut dalam kisah raja Phineas.

Para Harpy adalah saudara dari Iris, putri dari Typhon dan Echidna. Ada dua Harpy, yaitu Aello dan Ocypetes. Walaupun ada juga pendapat yang mengatakan bahwa ada Harpy ketiga.

18. Manticore


Mythologi tentang manticore aslinya berasal dari Persia, yang aslinya berjuluk “pemakan manusia” (berasal dari bahasa timur tengah kuno yaitu kata Martya yang berarti manusia dan Xwar yang berarti memakan). Legenda tentang monster ini tersebar di daratan eropa dan pertama kali diceritakan oleh Ctesias, seorang paranormal dari yunani yang mengabdi pada raja Artaxerxes II. Buku Description of Greece karya seorang ahli agama dari yunani bernama Pausanias menceritakan tentang manticore. Monster yang digambarkan oleh Ctesias yang disebut martichoras berbentuk seperti harimau, tetapi memiiliki tiga buah taring dan sengat pada ekornya yang digunakan untuk mempertahankan diri.Ketika monster ini terluka,dia bisa menembakan racun seperti panah yang terlepas dari busurnya. Sekarang ini, orang orang yang mempercayai keberadan manticore percaya bahwa monster ini menempati hutan hutan di asia,terutama indonesia(hoax). Manticore dipercaya sanggup membunuh korbannya dengan cepat, dengan menggigit atau mencakar kemudian memakan seluruh tubuh korbannya sampai ketulang tulangnya.Alasan beberapa orang mempercayai monster ini walaupun belum pernah ada bukti bukti yang memperkuat keberadaannya adalah monster ini pemburu yang sangat handal, tak terlihat atau terdengar oleh mangsanya.Ketika ada seseorang yang hilang dalam hutan dan tidak ditemukan mayatnya, mungkin itu adalah ulah dari sang manticore.